Sistem Bilangan Maya: Pengertian, Contoh, Serta Kasusnya

Sistem bilangan Maya adalah topik yang sangat menarik bagi para sejarawan, ahli bahasa, dan matematikawan. Meskipun banyak aspek dari sistem angka yang terkenal, masih ada beberapa pertanyaan yang belum terjawab tentang asal-usul dan perkembangannya. Artikel ini bertujuan untuk mengeksplorasi beberapa misteri seputar sistem angka kuno ini dan menjelaskan bagaimana sistem ini muncul dengan cara yang tidak biasa.

Sistem Bilangan Maya: Selusin

Selusin adalah sejumlah item tertentu yang dikelompokkan bersama. Ini juga merupakan nama untuk sekelompok dua belas item tersebut.

Misalnya, jika Anda mengadakan pesta, Anda mungkin memesan 12 lusin cupcakes dari toko roti. Jika Anda ingin menuliskan berapa kali adik kecil Anda mengompol di tempat tidurnya minggu ini dan harus tidur di dalamnya (dia berusia 4 tahun), Anda bisa menulis “X pasti 12” di bagian atas kertas Anda karena ada 12 lembar di atas alas kasurnya dan dia membuat X jumlah kekacauan sejak Senin malam lalu ketika dia pertama kali mulai tidur di tempat tidurnya sampai sekarang – yang akan menjadi Jumat malam – jadi X pasti dua belas.

Baca Juga: Perspektif Adalah: Definisi, Sudut Pandang, Serta Kisah Menariknya

Arti Bilangan Dua puluh

Bangsa Maya memiliki sistem bilangan yang berbasis 20. Ini adalah satu-satunya sistem basis 20 di dunia. Suku Maya menggunakan notasi angka batang-dan-titik untuk menulis angka dan menghitung masalah matematika.

Sistem Maya didasarkan pada penghitungan dua puluh biji, atau biji, untuk setiap unit waktu atau ruang. Mereka bisa menghitung lebih tinggi dari yang kita bisa dalam sistem desimal (basis 10) karena mereka memiliki dua puluh simbol yang berbeda untuk angka, bukan hanya sepuluh seperti yang kita lakukan hari ini!

Hari bangsa Maya dibagi menjadi dua puluh jam; tahun mereka terdiri dari delapan belas bulan dan lima hari yang disebut “uinal” (dua puluh hari). Kata uinal berasal dari dua kata: uinamitl – satu hari; dan huitl – delapan titik, yang mewakili satu unit dalam hitungan hari. Jadi uinamitlhuitl berarti “delapan belas” dan mengacu pada delapan belas bulan ditambah lima hari lagi di mana tidak ada penanaman yang dilakukan sebelum Tzolk’in dimulai lagi pada 1 Imix pada tanggal 21 Desember dengan perayaan Tahun Baru yang dikenal dengan nama Posclavame ketika orang memasukkan tanaman agave ke dalam lubang baru yang dibuat dengan menggali tongkat yang disebut pitzactun yang berarti “4 pemukul”.

  • Peradaban Maya menggunakan angka nol, sebuah konsep yang tidak dikenal luas pada saat itu dan berkembang secara independen di beberapa peradaban.
  • Sistem bilangan Maya didasarkan pada dua puluh-dasar untuk kalender mereka, yang memiliki 360 hari. Mereka menggunakan basis 20 dan basis 5 (praktik umum di antara banyak masyarakat kuno).

Dua Tangan dan Kaki

Bangsa Maya menggunakan sistem bilangan basis-20. Ini berarti bahwa alih-alih menghitung dengan 10-an, seperti yang kita lakukan dalam bahasa Inggris, mereka menghitung dengan 20-an. Ini bisa jadi sulit bagi kita untuk membungkus kepala kita karena sangat berbeda dari apa yang biasa kita lakukan!

Angka-angka Maya diwakili dengan titik-titik dan batang. Sebuah titik berarti 1, dan sebuah batang berarti 5. Jadi pada dasarnya, bangsa Maya memiliki sistem yang sama dengan sistem kita tetapi dengan basis yang berbeda: 20-bukan 10.

Dua Roti, Tiga Telur dan Seekor Ikan

Salah satu mitos Maya yang paling populer dan penting adalah mitos tentang dewa jagung, yang dikorbankan dan menjadi matahari. Mitos lain menceritakan kisah tentang bagaimana manusia diciptakan oleh para dewa. Dalam cerita ini, dua dewa (Hunahpu dan Xbalanque) membunuh ayah mereka untuk menyelamatkan ibu mereka darinya. Manusia pertama dibuat dari adonan jagung yang dicampur dengan darah, yang kemudian dikubur di dalam gua selama empat hari sebelum digali kembali. Ini hanyalah dua contoh; masih banyak lagi mitos seputar budaya dan sejarah Maya.

Sistem Bilangan Maya itu Aneh

Sistem bilangan Maya itu aneh. Faktanya, sangat aneh sehingga sebagian besar dari kita mungkin akan kesulitan menggunakannya. Bangsa Maya memiliki sistem bilangan basis 20; ini berarti bahwa alih-alih menghitung dari 1 hingga 10 dan kemudian menambahkan kolom lain untuk 11 hingga 19, mereka hanya menambahkan kolom lain untuk setiap 10 yang baru (karenanya basis 20). Jadi, alih-alih menulis “13” seperti yang Anda duga, mereka menulis “1-10 ditambah 3 lagi.” Suku Maya juga memiliki tiga simbol tambahan yang masing-masing mewakili nol, 1-9 dan 20-19.

Sistem Cina dan Maya serupa dalam banyak hal – keduanya adalah angka dengan basis lebih tinggi dari 10 – tetapi perbedaan terbesarnya adalah metode mereka dalam menuliskannya. Dalam kasus Cina, orang menggunakan angka Arab (“8”), sementara Maya menggunakan perangkat jenis sempoa yang disebut “tongkat penggaris” yang dapat dilihat dalam karya seni kuno seperti mural di kuil Chichen Itza di Meksiko.

Kesimpulan

Sistem bilangan Maya adalah salah satu yang paling rumit di dunia. Mereka memiliki sistem basis 20, yang lebih maju dari pada peradaban lain pada saat itu. Sistem bilangan Maya menarik karena menunjukkan bagaimana matematika tingkat lanjut dapat digunakan untuk tujuan penting seperti akuntansi dan melacak hutang antara orang atau suku.

Tinggalkan komentar