Perspektif Adalah: Definisi, Sudut Pandang, Serta Kisah Menariknya

Sejarah perspektif adalah salah satu yang kembali ke masa renaissance, ketika banyak seniman mencoba mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang hal itu.

Pada awalnya, mereka menggunakan mata mereka sendiri sebagai satu-satunya panduan; tetapi ketika mereka mulai memahami lebih banyak tentang optik dan geometri, mereka menemukan cara-cara baru untuk menggunakan perspektif dalam lukisan mereka.

Baca Juga: Staff Marketing Adalah: Pengertian, Definisi, Jenis, Serta Berbagai Tugasnya

Mempelajari Perspektif Adalah

  • Perspektif adalah cara seorang seniman melihat dan merepresentasikan dunia.
  • Ini adalah cara melihat sesuatu.
  • Ini adalah cara mewakili sesuatu.
  • Ini adalah cara menggambar sesuatu.
  • Ini adalah cara melukis sesuatu.

Kisah Perspektif dan Bagaimana Perspektif Ditemukan

Kisah perspektif adalah kisah yang menarik. Perspektif telah digunakan oleh beberapa peradaban kuno selama ribuan tahun, tetapi baru pada zaman Renaissance perspektif menjadi populer dan umum digunakan. Perspektif ditemukan oleh orang-orang Georgia dari Persia pada abad ke-5 SM, yang tidak dapat melihat diri mereka secara fisik dari kejauhan. Untuk menciptakan lukisan yang realistis, mereka menemukan cara untuk membodohi mata mereka agar percaya bahwa mereka sedang mengamati sesuatu yang lain dalam kehidupan nyata.

Orang Yunani mulai menggunakan perspektif sekitar tahun 300 SM ketika membuat patung di dinding atau kolom, serta dalam lukisan mural pada vas seperti yang ditemukan di Pompeii (dihancurkan pada tahun 79 M). Bangsa Romawi juga menggunakan teknik ini dalam karya seni mereka selama periode waktu ini; namun mereka tidak menyebutnya “Perspektif” melainkan “Optik”.

Tiongkok menemukan jenis ilusi 3D-nya sendiri yang disebut “Ping-Shui” yang berarti “melihat pemandangan”, di mana seseorang dapat melihat lukisan dan merasa seperti mereka benar-benar ada di sana melihat apa yang terjadi di dalamnya (pikirkan tentang bagaimana kita mengalami film hari ini!).

Perspektif kemudian diperkenalkan kembali ke Eropa pada masa Renaisans Italia, karena para seniman menginginkan karya seni yang terlihat lebih realistis daripada apa yang sebelumnya telah diproduksi sepanjang sejarah hingga saat itu.[1].

Dua Nama Penting Dalam Kisah Perspektif

Bagian kedua dari kisah perspektif ini adalah tentang dua nama penting dalam Renaisans.

  • Matthias Grynaeus adalah seorang seniman Swiss yang pindah ke Italia setelah ia bertemu Ficino dan menjadi muridnya. Dia sangat tertarik pada perspektif geometris dan menulis banyak buku tentang hal itu, termasuk De perspectiva pingendi (Tentang Melukis dari Perspektif). Sekitar tahun 1520, ia melukis gambar Kristus dalam kemuliaan dengan malaikat dan orang-orang kudus di sekelilingnya yang menunjukkan bagaimana ia menggunakan titik hilang untuk pertama kalinya dalam lukisan Barat. Lukisan-lukisannya masih dianggap sebagai beberapa karya seni terpenting dari periode ini karena menunjukkan bagaimana para seniman mulai menggunakan teknik dan gagasan baru tentang perspektif.
  • Bramante adalah arsitek Renaisans terkenal lainnya yang juga bekerja dengan Ficino dalam berbagai proyek di Villa Farnesina di luar Roma dari tahun 1509 hingga 1511 ketika mereka akhirnya putus karena masalah uang! Bramante merancang bangunan lain, tetapi yang satu ini sangat menarik karena memiliki banyak fitur yang menunjukkan bagaimana orang berpikir tentang penggunaan prinsip-prinsip geometri dan ilmu pengetahuan dalam arsitektur selama periode waktu ini (misalnya, lihat menara-menara kecil yang lucu itu!). Anda akan segera menyadari bahwa tidak ada garis lurus di mana pun – meskipun bangunan ini dibangun dari balok-balok! Ini berarti, bangunan-bangunan ini tidak dibuat dengan menggunakan metode tradisional seperti ukiran batu; sebaliknya, mereka dibangun dengan menggunakan batu bata atau bahan lain yang dapat dengan mudah diubah atau dihilangkan jika diperlukan di kemudian hari.”

Sang Ahli Perspektif Ficino

Ficino adalah seorang filsuf, penyair dan pendeta Italia. Dia adalah teman dari Pico della Mirandola. Dia adalah anggota akademi Platonis, di mana dia menggunakan pengetahuannya untuk mengajarkan perspektif. Dia juga menulis buku tentang perspektif yang disebut Perspectiva.

Untuk Menempatkan Sesuatu dalam Perspektif, Anda Harus Menggunakan Titik Hilang

Untuk menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif, Anda harus menggunakan titik lenyap. Titik lenyap adalah titik di mana garis-garis paralel tampak bertemu. Titik lenyap ditentukan oleh posisi pengamat dan bisa di mana saja di sepanjang garis pandang. Titik lenyap digunakan dalam gambar perspektif untuk memberikan kesan kedalaman pada objek, itulah sebabnya mengapa titik lenyap sangat penting untuk memahami konsep ini!

Agar objek apa pun pada kertas gambar Anda tampak dalam 3D, objek tersebut harus diposisikan agak jauh dari objek lain serta dari ketinggian mata Anda sendiri (yang berarti Anda harus menggambar potret diri Anda selanjutnya). Suatu benda tampak lebih kecil atau lebih besar, tergantung pada seberapa jauh benda itu dari Anda pada saat tertentu selama kegiatan menggambar-dan ini ada hubungannya dengan berapa banyak titik hilang yang digunakan selama konstruksi benda itu sendiri!

Kesimpulan

Jika Anda ingin bisa menggambar perspektif yang tepat, penting bagi Anda untuk memahami apa itu perspektif dan bagaimana cara kerjanya. Kisah perspektif telah diceritakan selama ratusan tahun, tetapi masih banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang teknik penting ini.

Tinggalkan komentar