12 Lagu Daerah Yogyakarta: Lirik, Makna, Vidio dan Penjelasan Singkatnya

Ada beberapa lagu daerah Yogyakarta yang berhasil diketahui dan tetap dilestarikan hingga sekarang. Ini menjadi salah satu bukti kekayaan budaya Indonesia yang lahir secara turun menurun sejak dahulu kala.

Lagu – lagu tersebut ada yang memang berasal dari tradisi dan nyanyian-nyanyian masyarakat lokal pada zaman dahulu, dan ada pula yang memang diciptakan oleh seniman asal Yogyakarta sebagai bentuk karya yang akhirnya dikenang sebagai lagu daerah.

Nama nama judul lagu daerah Yogyakarta antara lain:

  1. Suwe Ora Jamu.
  2. Walang Kekek.
  3. Gethuk.
  4. Kupu Kuwi.
  5. Caping Gunung.
  6. Kidang talun.
  7. Te Kate Dipanah.
  8. Sinom.
  9. Pitik Tukung.

Dan beberapa lagu tradisional Yogyakarta lainnya yang akan saya bahas berikut lirik, makna lagu yang tersirat, serta sedikit refrensi vidio dan penciptanya.

Kumpulan Nama Lagu Daerah Yogyakarta

Kumpulan Nama Lagu Daerah Yogyakarta
toriqa.com

Suwe Ora Jamu

Lagu Daerah Yogyakarta yang pertama berjudul Suwe Ora Jamu, lagu ini diciptakan oleh R.C. Hardjosubroto.

Adapun makna dalam Lagu ini ada banyak versinya.

  • Makna pertama yaitu tentang kebahagiaan, yang mana beberapa sahabat yang lama berpisah akhirnya bertemu kembali.
  • Makna kedua adalah kekecewaan, dalam lagu ini diceritakan ada salah satu dari mereka yang menjadi sombong karena telah pintar / kaya.

Tembang Suwe Ora Jamu biasanya dinyanyikan oleh anak-anak, namun saat ini sudah biasa dinyanyikan oleh orang dewasa.

Berikut, lirik lagunya untuk kamu yang membutuhkan :

Suwe ora jamu,

Jamu godhong telo,

Suwe ora ketemu,

Temu pisan atine gelo…

*****

Suwe ora jamu,

Jamu sogo thunteng,

Suwe ora ketemu,

Temu pisan atine seneng…

*****

Suwe ora jamu,

Jamu godhong bunder,

Suwe ora ketemu,

Temu pisan tambah pinter…

Berikut refrensi vidio untuk lagu Suwe Ora Jamu :

Lagu Caping Gunung

Selanjutnya lagu daerah Yogyakarta berjudul Caping Gunung, yang diciptakan oleh Gesang.

Lagu ini mengandung makna yang amat dalam serta bernuansa sedih dari orang tua yang merindukan anaknya di rantau, dan tidak ada kabar setelah sekian lama pergi meninggalkan kampung halaman.

Lagu ini mendeskripsikan perasaan haru dari seorang ibu, yang sangat berharap akan kepulangan sang anak dari rantau.

Dalam perasaan rindu yang mendalam tersebut membuat sang ibu sampai-sampai sering berangan-angan, seolah-olah ia menyiapkan nasi jagung untuk menyambut kepulangan anaknya.

Berikut, lirik lagunya :

Dhek jaman berjuang,

Njur kelingan anak lanang,

Mbiyen tak openi,

Ning saiki ana ngendi…

*****

Jarena wis menang,

Keturutan sing digadhang,

Mbiyen ninggal janji,

Ning saiki apa lali…

*****

Ning gunung tak cadhongi sega jagung,

Yen mendhung tak silihi caping gunung,

Sokur bisa nyawang,

Gunung ndesa dadi reja,

Dene ora ilang nggone padha lara lapa…

Berikut refrensi vidionya :

Walang Kekek

Lagu Daerah Yogyakarta selanjutnya berjudul Walang Kekek, lagu ini bisa dikatakan sangat legendaris karena banyak kalangan masyarakat menyukainya baik dari lirik lagu maupun maknanya, lagu ini diciptakan dan dipopulerkan oleh Waldjinah.

Secara makna, Lagu ini bertemakan ungkapan perasaan para wanita penyanyi, yang kerap di-cap sebagai wanita penghibur.

Nah, dengan lagu inilah Waldjinah ingin merubah sudut pandangan masyarakat mengenai profesi sebagai penyanyi wanita, supaya tidak lagi menganggap rendah mereka. Serta memberikan pemahaman terhadap khalayak bahwa profesi penyanyi itu tidaklah mudah.

Berikut, lirik lagunya buat anda :

Walang kekek, menclok nang tenggok.

Mabur maneh, menclok nang pari.

Ojo ngenyek yo mas, karo wong wedho.

Yen ditinggal lungo, setengah mati.

E… ya ye…, ya ye… ya

E ya… yae yai, e yaiyo yaiyo

*****

Manuk sriti kecemplung banyu

Bengi ngimpi awan ketemu

*****

Walang abang menclok neng koro.

Walang biru.. walange putih.

Bujang maneh yo mas, ora ngluyuro.

Sing wis duwe putu, ra tau mulih.

*****

E… ya ye…, ya ye… ya

E ya… yae yai, e yaiyo yaiyo

*****

Biso nggambang yo mas, ora biso nyuling.

Biso nyawang, ora biso nyanding.

*****

Walang ireng, mabur brenggenggeng.

Walang ireng, dowo suthange.

Yen podo seneng yo mas, ojo mung mandeng.

Golek ono ngendi omahe

*****

E… ya ye…, ya ye… ya

E ya… yae yai, e yaiyo yaiyo

*****

Biso nggambang yo mas, ora biso ndemung.

Biso nyawang, ora wani nembung.

*****

Walang kekek, walange kayu.

Walang kayu, tibo neng lemah.

Yen kepingin yo mas, arep melu aku.

Yen mung trimo, tak kon jogo ngomah.

*****

E… ya ye…, ya ye… ya

E ya… yae yai, e yaiyo yaiyo

*****

Andeng-andeng, ono pilingan.

Ojo dipandeng, mundak kelingan.

*****

Walang kekek menclok neng tampah.

Mabrur mrene, menclok wit pete.

Sumengkemo mring Gusti Allah.

Nindakake dawuh-dawuhe.

*****

E… ya ye…, ya ye… ya

E ya… yae yai, e yaiyo yaiyo

*****

Walang kekek menclok neng tali.

Limang wektu ojo nganti lali.

*****

E… ya ye…, ya ye… ya

E ya… yae yai, e yaiyo yaiyo

*****

Walang kekek, walange kadung.

Walang kekek sampun rampung.

Jangkrik Genggong

*****

Kendhal kaline wungu, ajar kenal karo aku.

Lelene mati digepuk, gepuk nganggo walesane.

Suwe ora pethuk, ati sida remuk, kepethuk mung suwarane.

*****

e ya e ya e..e yae yae yae yae

Jangkrik genggong, jangkrik genggong, luwih becik omong kosong.

*****

Semarang kaline banjir, ja sumelang ra dipikir.

Jangkrik upa saba ning tonggok, malumpat ning tengah jogan.

Wis watake priya, jare ngaku setya, tekan dalan selèwèngan.

*****

e ya e ya e..e yae yae yae yae

Jangkrik genggong, jangkrik genggong, wani nglirik sepi nguwong.

*****

Yèn ngetan bali ngulon, tiwas edan ora kelakon.

Yèn ngrujak ngrujaka nanas, aja ditambahi kwèni.

Kene tiwas nggagas, awak adhem panas, jebul ana sing nduwèni.

*****

e ya e ya e..e yae yae yae yae

Jangkrik genggong, jangkrik genggong, sampun cekap mangsa borong.

Berikut tambahan refrensi vidio untuk lagu ini :

Apa yang anda ketahui dari lagu daerah Jawa Tengah dan Lagu tradisional Jawa Barat? temukan jawaban dan rasa penasaranmu disini.

Lagu Kidang Talun Asal Yogyakarta

Lagu ini menjelaskan tentang nasehat dari orangtua terhadap anaknya, agar senantiasa mencintai keberadaan binatang di sekitar, apalagi kepada binatang yang sudah langka sebagaimana tersirat dalam liriknya, misalnya “kijang” dan “gajah”.

Selain itu, lagu ini juga berfungsi untuk memperkenalkan jenis binatang kepada mereka.

Berikut lirik lagunya untuk anda :

Kidang … Talun,

Mangan kacang talun,

Mil kethemil mil kethemil,

Si kidang mangan lembayung..

*****

Tikus… pithi,

Due anak siji,

Cit cit cuit,

Cit cit cuit,

Maju perang wani mati…

*****

Kidang… Talun,

Mangan kacang talun,

Mil kethemil mil kethemil,

Si kidang mangan lembayung…

*****

Gajah… belang,

Soko tanah mlembang,

Nuk legunuk nuk legunuk,

Gedhene meh podho gunung…

Lirik Lagu Gethuk Dari Jogja

Lagu daerah Yogyakarta yang satu ini juga dipopulerkan oleh Waldjinah, seorang seniman sekaligus penyanyi keroncong asal Solo (ratu keroncong).

Tak jarang lagu ini banyak dipertunjukkan di beberapa pergelaran kesenian kedaerahan, maupun acara-acara penting lainnya.

Pencipta lagu ini sendiri ialah mendiang Manthous.

Asal usul lirik lagu “Gethuk” berasal dari kata gethuk yang merupakan salah satu makanan khas Yogyakarta.

Gethuk sendiri terbuat dari bahan ketela yang sudah dihaluskan serta punya citra rasa yang khas.

Berikut ini lirik lagunya :

Sore-sore padhang bulan, ayo kanca padha dolanan.

Rene-rene bebarengan, rame-rame e dha gegojegan.

Kae-kae rembulane, yen tak sawang kok ngawe-awe.

Kaya-kaya ngelikake, kanca kabèh aja padha turu sore.

Gethuk, asale saka tela

Mata ngantuk, iku tambane apa

Ah ala gethuk, asale saka tela

Yèn ra pethuk, atine rada gela

*****

Aja ngono mas, aja aja ngono

Kadhung janji mas, aku mengko gela

Gek Kepriye

*****

Duh kaya ngene rasane

Anake wong ora duwe

Ngalor ngidul tansah diece

Karo kanca kancane

*****

Pye pye pye pye ya ben rasakna

Pye pye pye pye rasakna dewe

Pye pye pye pye ya ben rasakna

Pye pye pye pye rasakna dewe

*****

Besuk kapan aku bisa

Urip kang luwih mulya

Melu nyunjung drajating bangsa

Indonesia kang mulya

*****

Pye pye pye pye mbuh ra weruh

Pye pye pye pye mbuh ra ngerti

Pye pye pye pye mbuh ra weruh

Pye pye pye pye mbuh ra ngerti

Ini dia daftar lengkap nama lagu tradisional Jawa, seberapa jauh anda mengetahui tentang ini?

Pitik Tukung

Selanjutnya lagu Tradisional DI Yogyakarta yaitu berjudul Pitik Tukung, lagu ini juga cukup populer terlebih di kalangan anak-anak.

Makna dalam lagu ini berupa Nasehat yang amat mengena untuk para generasi, agar mampu bersikap dan bertindak dengan bijak.

Di lain sisi, lagu ini juga menggambarkan tentang keindahan dan keasrian desa-desa di Yogyakarta.Yang memotivasi para pemimpin agar mampu dalam berperilaku jujur dan cerdas, meskipun memiliki sisi kekurangan.

Berikut, liriknya untuk anda :

Aku duwe pitik pitik tukung,

Saben dina tak pakani jagung,

Petok go petok petok ngendok pitu…

*****

Tak ngremake netes telu,

Kabeh trondol trondol tapa wulu,

Mondol mondol do gawe guyu…

*****

Aku duwe pithik cilik wulune Brintik.

Cucuk kuning Jengger Abang Tarung mesti menang.

Sopo wani karo aku musuh pithikku…

Lagu Daerah Yogyakarta – Sinom

Pernahkah anda mendengarkan lagu ini?

Sinom atau Sinoman dalam bahasa Jawanya kan artinya sekumpulan pemuda / anak muda.

Nah, sesuai dengan nama judulnya, lagu ini memang sangat kental dengan kehidupan anak-anak yang sedang menuju ke masa remaja / masa-masa pubertas, dalam artian sedang mencari jati diri.

Sehingga, dalam lagu ini terdapat banyak pesan ataupun nasehat kepada seluruh anak muda agar bisa menjaga diri, perilaku dan menjadi lebih dewasa dalam menghadapi perjalanan hidup.

Intinya, kita harus bijaksana dalam mempertimbangkan segara hal.

Berikut, lirik lagunya untuk anda :

Amenangi jaman edan,

Ewuh aja ing pambudi,

Melu edan ora tahan,

Jen tan melu anglakoni…

*****

Boya kaduman melik kaliren,

Wekasanipun dilalah karsa Allah,

Begjane kang lali,

Luwih begja kang engling lan waspada…

Kupu Kui

Lagu Kupu Kui, merupakan dolanan anak-anak Yogyakarta yang cukup populer dan fenomenal.

Penciptanya mengambil tema kupu-kupu karena terinspirasi oleh salah satu mamalia indah, yaitu kupu kupu yang memiliki sayap yang indah dan mampu terbang kemanapun dia mau.

Maka hal ini bagus juga jika diaplikasikan kepada manusia, bahwa setiap orang punya kemampuan khusus dalam dirinya, namun tidak semua bisa menyadarinya. Padahal, jika mereka menyadari dan memanfaatkannya itu bisa menghantarkan seseorang untuk hidup lebih baik.

Berikut, lirik lagunya :

Kupu kuwi tak cekele (incupe),

Mung abure ngewuhake,

Ngalor ngidul,

Ngetan bali ngulon…

*****

Mrana mrene ing saparan paran,

Mencok cegrok mlabur bleber (Sapa bisa ngicupake).

Mentas mencok cegrok,

Banjur (nuli) mabur bleber…

Te Kate Dipanah

Selanjutnya kita lanjut ke Lagu tradisional berjudul Te Kate Dipanah, Lagu asal Yogyakarta ini begitu familiar di kalangan anak-anak, serta sampai saat ini masih sering dinyanyikan ketika berkumpul maupun bermain dalam sehari-hari.

Tentu saja lagu ini tidak serta merta populer, karena dibalik liriknya mengandung makna positif yang sangat membekas.

Lagu Te Kate Dipanah menggambarkan tentang ajaran serta nasehat untuk anak-anak, agar senantiasa belajar dan menanamkan nilai-nilai positif dan budi pekerti yang baik dalam dirinya. Supaya kelak mereka bisa menjadi manusia yang bermanfaat bagi lingkungan, agama dan negara.

Berikut, lirik lagunya :

Te kate dipanah,

Dipanah ngisor gelagah,

Ana manuk konde-onde,

Mbok sirbombok mbok sirkate,

Mbok sirbombok mbok sirkate…

Jamuran

Lagu ini merupakan salah satu lagu daerah Yogyakarta yang banyak disukai danpopuler dikalangan anak-anak.

Di Yogya dan Jawa, ada banyak sekali lagu dolanan untuk anak-anak, seperti misalnya :

  1. Jamuran.
  2. Gundhul-gundhul Pacul.
  3. Padhang Rembulan.
  4. Sluku-sluku Bathok.
  5. Menthok, dan masih banyak lagi lagu tradisional dolanan anak.

Berikut ini lirik lagunya :

Jamuran ya ge ge thok,

Jamu apa ya ge ge thok,

Jamur gajih mberjijih sak ara-ara,

Semprat-semprit Jamur apa…

Menthok-Menthok

Gendrenya hampir sama dengan lagu diatas, lagu ini banyak disukai oleh anak-anak karena memang tergolong lagu dolanan.

Adapun makna dalam lagu ini digunakan untuk memberi sindiran terhadap perilaku buruk manusia yang bersifat malas.

Menthok, menthok tak kandhani,

Mung lakumu angisin isini,

Mbok ya aja ngetok ana kandhang wae…

*****

Enak enak ngorok ora nyambut gawe,

Menthok, menthok mung lakumu,

Megal megol gawe guyu…

Penutup Lagu Daerah Yogyakarta

Alhamdulillah kita telah mempelajari dan mengetahui banyak hal tentang lagu daerah Yogyakarta.

Jadi sekarang anda tidak hanya sebatas mengetahui bahwa yogya sebatas kota pendidikan dengan beragam tempat wisatanya.

Ok, mungkin cukup sekian pembahasan kita kali ini, semoga dengan adanya informasi ini bisa memperdalam wawasan kita tentang kekayaan budaya di tanah air, terutama dalam bidang Lagu Tradisional Indonesia.

Terima kasih.

Tinggalkan komentar