6+ Cara Menanam Pohon Markisa Sampai Panen Lebat!

Cara Menanam Pohon Markisa

Buah markisa memang lezat, tetapi mereka juga sangat rewel. Jika Anda ingin menanam pohon markisa Anda sendiri, Anda harus siap untuk bekerja keras. Namun demikian, hasilnya sangat sepadan! Berikut cara menanam pohon markisa di halaman belakang rumah Anda:

1. Di Mana Menanam

Apabila menanam pohon Anda, ingatlah hal-hal berikut ini:

  • Tanamlah di tempat yang akan menerima setidaknya 6 jam sinar matahari per hari. Pohon harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga pohon akan mendapatkan setidaknya empat jam sinar matahari langsung setiap hari (pagi hari adalah yang terbaik). Anda bisa menggunakan pengukur cahaya untuk mengujinya jika Anda tidak yakin berapa banyak sinar matahari yang didapatnya.
  • Tanam di tempat yang terlindung dari angin dingin. Udara dingin tidak dapat menahan kelembapan sebanyak udara hangat, yang berarti daerah berangin dingin biasanya lebih kering daripada daerah lain – dan pohon membutuhkan kelembapan agar tetap sehat! Alpukat Anda mungkin akan menderita jika Anda menanamnya di tempat yang terbuka dan terpapar angin atau suhu dingin dalam jangka waktu yang lama.
  • Tanamlah di tempat yang terlindung dari angin panas dan panas yang berlebihan. Sama seperti daerah berangin dingin, daerah berangin panas juga tidak memiliki banyak kelembaban; hal ini dapat berdampak negatif pada kesehatan dan pertumbuhan alpukat Anda sampai cuaca berubah lagi (yang bisa memakan waktu bertahun-tahun).

2. Bagaimana Cara Menanam

Untuk menanam pohon buah Anda, gali lubang dua hingga tiga kali ukuran bola akar. Semakin dalam dan lebar lubang Anda, semakin kecil kemungkinan pohon Anda tenggelam atau tumbang karena mengendap. Jika Anda menanam di tanjakan (seperti di tepi dek), pastikan bahwa ketika Anda selesai menggali, tempat penanaman baru Anda sejajar dengan sekitarnya.

Masukkan kompos ke dasar setiap lubang tanam sebelum menambahkan tanah (atau media tanam lain yang sesuai). Tambahkan sekitar 2-4 inci kompos per lubang tanam dan aduk rata dengan tanah yang ada setidaknya 6 inci di bawah permukaan tanah. Kemudian tambahkan segenggam atau dua genggam pupuk yang dicampur dengan sedikit air sampai semuanya bagus dan basah tetapi tidak terlalu banyak di mana mungkin ada limpasan di kemudian hari jika hujan terjadi selama periode waktu ini!

Baca Juga: Mengenal 6+ Cara Budidaya Labu Air Terlengkap Hingga Panen!

3. Pupuk

Pupuk penting untuk produksi buah. Pupuk membantu tanaman menyerap unsur hara dari tanah, yang memungkinkannya tumbuh dan menghasilkan buah. Ada dua jenis pupuk: organik dan kimiawi. Pupuk organik mencakup hal-hal seperti pupuk kandang, tepung tulang, dan potongan rumput yang dikomposkan; pupuk kimia mengandung bahan-bahan sintetis yang dapat menjadi racun dalam jumlah besar (tidak baik untuk lingkungan).

Berapa banyak pupuk yang Anda gunakan tergantung pada seberapa besar tanaman Anda tumbuh, serta jenis tanah tempat mereka tumbuh. Jika tanaman Anda telah mencapai ukuran tertentu tetapi belum menghasilkan buah, maka mungkin sudah waktunya untuk menambahkan beberapa nutrisi tambahan ke dalam makanan mereka dengan menerapkan pupuk tambahan di tingkat akar setiap tanaman sehingga nutrisi tersebut diserap langsung ke dalam sistemnya tanpa tersapu oleh air hujan atau penyiraman terlalu sering (yang dapat menyebabkan pertumbuhan jamur).

4. Penyiraman

Penyiraman harus teratur dan konsisten.

Penyiraman sebaiknya dilakukan pada pagi hari.

Penyiraman dapat dilakukan dengan menggunakan gembor atau selang, tetapi tidak dengan sprinkler atau metode lain yang menggunakan air dalam dosis kelembaban yang terlalu tinggi setiap saat sepanjang hari, hari demi hari.

Ketika penyiraman diperlukan, yang terbaik adalah menyiram sampai air habis dari lubang tanam (jika Anda menggunakan bedengan yang ditinggikan). Hal ini memastikan bahwa semua area di dalam tanah Anda telah jenuh dengan kelembapan; ini akan memungkinkan mereka untuk tetap lembab sampai mereka menerima lebih banyak air lagi melalui hujan atau irigasi.

5. Perawatan dan Pemeliharaan

Agar pohon buah Anda tetap sehat, Anda harus memangkasnya secara teratur. Anda juga harus memperhatikan hama dan mengobatinya jika muncul. Terakhir, jika Anda ingin menanam pohon buah Anda di dalam pot, bukan di tanah, maka Anda harus belajar cara memanen hasil panen Anda dengan aman dan benar.

Baca Juga: 5+ Cara Menanam Buah Pir Terlengkap Agar Cepat Berbuah

6. Pembahasan Cara Menanam Pohon Markisa

Saat buah sudah mulai berkembang, inilah saatnya merawat pohon markisa baru Anda.

  • Agar pohon markisa Anda tumbuh dengan baik, Anda harus menyiraminya secara teratur dengan kaleng penyiram atau selang. Penting juga untuk tidak menyiram pohon secara berlebihan atau membiarkannya berada di tanah yang basah; hal ini akan menyebabkan pembusukan akar dan mematikan tanaman Anda.
  • Jika Anda ingin tanaman markisa Anda tumbuh besar dan menghasilkan banyak cabang yang kuat, pangkaslah beberapa cabangnya sesekali (tetapi jangan terlalu banyak memangkas!). Namun, jika Anda tidak ingin tanaman menjadi terlalu besar, biarkan saja beberapa cabangnya sampai tumbuh selama mungkin sebelum memangkasnya sendiri (atau biarkan alam mengambil jalannya sendiri). Ini adalah pilihan yang sangat bagus jika Anda berencana menanam beberapa pohon secara bersamaan di satu tempat!

Kesimpulan

Jadi, inilah cara menanam pohon markisa. Kami harap Anda menikmati mempelajari semua tentang hal itu dan sekarang merasa lebih percaya diri dengan kemampuan Anda untuk menanam kebun Anda sendiri. Jika Anda mengikuti keenam langkah ini dengan seksama, kami yakin suatu hari nanti Anda akan dapat menikmati buah markisa segar langsung dari halaman belakang rumah Anda sendiri!

Tinggalkan komentar